Oleh Erwin Parengkuan

Kita tidak pernah membayangkan Pandemi ini terjadi dalam kehidupan kita saat ini. Siapa yang pernah menyangka? Dunia yang tadinya begitu cepat berputar, sangat bising termasuk gaya komunikasi yang “rusuh” datang dari 6 generasi yang ada saat ini, apalagi komunikasi dunia digital. The Baby Boomers, X Generation, The Millennials, Z Generation dan Generasi Alfa yang usianya masih beranjak remaja. Terbayang “cuitan” masing-masing generasi ini dengan “style” yang berbeda satu dan lainnya, bahkan bertolak belakang. Misalnya The Baby Boomers yang usianya tidak muda lagi, di atas 55 tahun, minim bicara dan cenderung gaptek, hanya sedikit di antara mereka yang aktif di sosial media. Sedangkan generasi di bawahnya yaitu The X Generation terbiasa berkomunikasi baik online maupun offline dengan terbuka dan aktif. Ceruk yang lebih besar ada di bawah pengaruh The Millennials yang saat ini menduduki posisi lebih dari 50% dalam dunia pekerjaan, mereka sangat aktif di sosial media, berbicara apa adanya, langsung dan lugas. Lebih memilih platforms digital daripada berbicara secara langsung. Ini yang sering menjadi masalah antara minim bicara dan generasi Boomers yang butuh penjelasan panjang. Sedangkan Generasi Z, yang baru masuk dunia kerja, lebih senang seperti kakaknya The Millennials yang juga sibuk di dunia digital dan game online. Sedangkan generasi Alfa adalah generasi yang saat ini lebih menjadi pengamat.

Mengacu kepada kondisi saat ini, dunia seperti berhenti mendadak dari laju yang tadinya begitu massive dan rapid sekarang seperti “bungkam.” Banyak analisa yang muncul apa yang akan terjadi pada kita pasca Covid 19 ini. Apakah dunia kembali berputar cepat atau berubah?

Saya sendiri mengamati kondisi yang akan terjadi nanti terhadap gaya komunikasi masing-masing generasi akan mengalami perubahan yang besar. Seperti (apapun generasi mereka) akan lebih pendek-pendek berbicara, assertive dan tidak ingin berlama-lama mendengarkan sesuatu yang tidak memberikan faedah kepada mereka. Manusiapun akan beradaptasi dengan keadaan saat ini dan menjadi lebih efektif termasuk terhadap konsumsi produk yang mereka beli, perlu atau tidak, daur ulang, dan go green lifestyle.

Untuk itu, kita semua harus lebih cerdas dalam berkomunikasi yang bertujuan untuk memberikan benefit kepada siapapun generasi yang diajak bicara. Kita menginginkan gaya komunikasi yang low profile dan membumi. Tidak bertele-tele dan mengacu kepada gaya hidup Minimalism. Artinya simple, sederhana tidak berlebihan alias lebay. Dalam hal berpenampilanpun kita akan semakin dress down. Let’s we all be more humble and respect to others as well as respect to our mother nature.

WhatsApp Online Chat Support