Oleh : Erwin Parengkuan (TALKINC Founder & Facilitator)

Bicara mengenai ego merupakan sebuah kondisi yang sulit, kenapa? Hal ini dikarenakan semua orang memilikinya dan sangat jarang ditemui orang-orang yang mampu mengendalikannya. Padahal tujuannya adalah supaya kita bisa Legowo, atau dalam bahasa Jawa artinya rela, lapang dada, tidak ada perasaan menggajal hati atau ikhlas dalam bahasa Indonesia. Kenapa sulit ya? Karena setiap dari kita mempunyai jumlah penghargaan atas diri dengan kadar dari masing-masing orang yang berbeda-beda dan dampak yang akan terjadipun berbeda-beda dalam mereka menjalankan kehidupannya.

Terbayang, bila seseorang bicara dan kerap berbicara melulu tentang dirinya? rasanya langsung ingin tutup kuping. Belum lagi ia tidak mau mengalah atau dikalahkan?

Sebut saja Dinda yang merupakan seorang profesional dengan gelar bertumpuk, bekerja di divisi Human Capital dimana tugas utama menjadi “penyambung lidah” perusahaan. Akan tetapi Dinda selalu merasa dirinya paling benar (paling pintar) sehingga pikiran maupun tindakan selalu bentrok dengan pihak lain. Menyedihkan melihat sikap Egosentrik seperti itu, bukankah “di atas langit ada langit lagi?”

Berbeda dengan Anton seorang petinggi di perusahaan Multi National dalam instagramnya, foto yang ada di feed-nya melulu tentang wajah dan dirinya. Saya menulis ini, bukan berarti saya sudah sukses berdamai dengan Ego, no! Ego tidak hanya tentang kita juga, tapi semua atribut yang menempel di diri kita, termasuk apa juga dengan yang kita yakini. Ego adalah fanatisme tentang diri sendiri, seperti mitologi Yunani kuno tentang Narcissus, seseorang yang jatuh cinta pada bayangannya dan terus menatap wajahnya di sebuah danau. Akhirnya karena terus berkaca suatu hari, tenggelamlah ia dan tewas karena terlalu lama mengagumi wajahnya. Ada lagi cerita yang saya alami, pada suatu hari, saya menyuruh anak kami untuk mengatarkan makanan ke seorang kerabat. Ketika mereka sampai disana, kerabat kami tidak pernah berhenti ngoceh, akhirnya anak kamipun pamit pulang sangking sudah tidak tahan mendengar celotehannya. Menganggu? Tentu sangat!

Hanya sedikit orang yang saya temui yang dapat selalu berdamai dengan dirinya dan keadaan. Bila kita dapat seperti mereka, alangkah menyenangkannya hidup ini. Tentu kita semua tahu, ketika ajal menjemput, kita tidak akan hidup kembali, artinya hidup kita hanya 1x ini saja. Ya, hanya satu kali, tidak dua kali apalagi sampai seperti nyawa kucing. Apa langkah yang mutlak yang harus kita lakukan? agar hidup yang hanya satu kali ini dapat membuat kita terus tenang dan damai? Jawabannya adalah hiduplah dengan hati yang tentram tanpa terganggu oleh apapun. Tanpa mengkedepankan Ego. Kalau beberapa cerita di atas dipindahkan dalam situasi seseorang harus berbicara di depan umum? Bayangkan, orang itu akan bicara tentang dirinya, hidupnya, kesukaannya, ketidaksukaannya, dimanapun, kapanpun dan berapa lamapun. Mati aku!

Seperti yang kita ketahui bersama bahwa manusia adalah mahluk sosial yang tidak dapat hidup sendiri, kita selalu membutuhkan orang lain, membutuhkan hasil kerja dari orang lain, termasuk semua alat yang kita gunakan dalam hidup ini, mulai dari smartphone, alat transpotasi, sampai genteng rumah kita. Ketika kesadaraan itu kita miliki, kepekaan itupun akan terus ada dan kita akan menjaganya baik-baik. Manfaatnya kita manusia akan hidup terus berdampingan dengan damai.  Semakin kita dapat mengatur Ego kita, kitapun kita dapat mengedalikan diri untuk dapat mengukur kapan harus bicara dan kapan harus diam. Agar ada kesempatan yang sama juga untuk mendengarkan cerita dari orang yang kita jumpai, ada yang bicara ada yang mendengar dan begitu sebaliknya. Bila kita dapat melakukannya terus menerus artinya kita sudah menikmati hidup yang hanya satu kali ini saja. Mari kita nikmati hidup dan rayakan!

WhatsApp Online Chat Support